Visualisasi Data

55 Fakta dan Statistik yang Menunjukkan Mengapa Visualisasi Data Penting

Dalam artikel ini, kami merangkum 55 statistik visualisasi data yang menarik, yang membuktikan pentingnya dan keefektifan visualisasi data dalam komunikasi.

Anda juga akan belajar mengapa Anda mungkin ingin mencoba infografis untuk meningkatkan keterampilan visualisasi data Anda ke tingkat berikutnya.

Apakah Anda baru mengenal topik ini dan hanya mencoba menemukan cara terbaik untuk menyajikan insight Anda atau telah melakukannya selama bertahun-tahun, saya yakin Anda akan dapat menemukan sesuatu yang bermanfaat di sini.

Siap untuk terjun?

Berapa banyak data yang ada di luar sana?

Kita hidup di era digitalisasi. Pernahkah Anda bertanya-tanya bagaimana hal ini berdampak pada jumlah data yang kita hasilkan setiap hari? Berikut adalah beberapa statistik visualisasi data untuk memulainya:

  • Dengan sekitar 4,66 miliar pengguna Internet aktif di seluruh dunia, dibandingkan dengan hanya 2,6 miliar pada tahun 2013, 2,5 kuintiliun byte data dihasilkan setiap harinya.(FinancesOnline)
  • Pada tahun 2025, jumlah ini diperkirakan akan mencapai 181 zettabyte Statista)
  • Sebagai gambaran, jumlah byte tersebut 40 kali lebih besar daripada jumlah bintang di alam semesta yang dapat diamati.(Forum Ekonomi Dunia)
jumlah byte 40x lebih besar dari jumlah bintang di alam semesta yang dapat diamati

Dan dari mana semua data ini berasal?

Pengguna Facebook memposting sekitar 350 juta foto dalam sehari, yang menyumbangkan 4 petabyte data.(Raconteur)

Untuk membantu Anda memahami besarnya angka ini, Galaksi Bima Sakti adalah rumah bagi sekitar 200 miliar bintang. Dengan mengasumsikan setiap bintang adalah satu byte, kita membutuhkan 20.000 Galaksi Bima Sakti untuk menyamai jumlah bintang dengan jumlah data yang dibuat oleh pengguna Facebook setiap harinya.

Selain itu, 500 juta tweet dikirim di Twitter setiap hari, dan pengguna Instagram berbagi 95 juta foto dan video. (Raconteur)

Jika Anda pernah bertanya-tanya seberapa jauh Anda men-scroll feed sosial media Anda dalam setahun, para peneliti memperkirakan bahwa rata-rata orang akan men-scroll setara dengan ketinggian Burj Khalifa (yaitu, gedung tertinggi di dunia) dalam seminggu dan Gunung Everest dalam setahun.

Pada tahun 2022 saja, terdapat 8,5 miliar pencarian di Google setiap harinya.(Oberlo)

1 juta lebih anggota LinkedIn mempublikasikan konten setiap minggu dan menghasilkan 280 miliar pembaruan feed setiap tahunnya.(LinkedIn)

Semua feed sosial media dan pencarian di internet tersebut memicu pertumbuhan eksponensial jagat digital, dan sepertinya hal ini tidak akan berhenti dalam waktu dekat.

Pertanyaannya adalah, bagaimana Anda bisa mengikuti sejumlah besar informasi yang datang ke arah Anda?

Selain meredam beberapa kebisingan itu sendiri, Anda akan memerlukan metode untuk melihat dan mencerna data dan informasi secara efektif.

Dan di situlah visualisasi data menjadi sangat berguna.

Apa yang dimaksud dengan visualisasi data?

Visualisasi data adalah representasi grafis dari data melalui elemen visual seperti bagan, grafik, peta, atau timeline.

Dalam dunia big data, visualisasi data sangat penting untuk menganalisis informasi dalam jumlah besar dan membuat keputusan berdasarkan data.

Otak manusia menerjemahkan informasi melalui pola. Para peneliti menemukan bahwa otak manusia mencoba mendeteksi pola di lingkungan kita sepanjang waktu karena hal ini membuat belajar menjadi lebih mudah.

Visualisasi data membantu Anda memecah, memproses, dan menyajikan informasi dalam konteks visual. Dengan cara ini, otak memerlukan lebih sedikit waktu dan upaya untuk mencerna informasi daripada menganalisis data secara tabular.

Anda mungkin tidak menyadarinya, tetapi saya sudah memberikan contoh cara kerjanya dalam praktiknya di bagian terdahulu dari artikel ini.

Ketika berbicara tentang jumlah data yang dibuat oleh pengguna Facebook setiap harinya, saya meminta Anda untuk memvisualisasikan Galaksi Bima Sakti dan menyebutkan bahwa data tersebut setara dengan 20.000 Galaksi Bima Sakti.

Begitulah cara visualisasi data memudahkan Anda untuk memproses informasi tersebut.

Efektivitas visualisasi data

Penelitian oleh Robert Horn di Universitas Stanford menunjukkan manfaat menggunakan alat bantu visual untuk mendampingi komunikasi verbal:

  • 64% peserta langsung mengambil keputusan setelah presentasi yang menggunakan peta tinjauan.
  • Penggunaan bahasa visual terbukti meningkatkan efektivitas dan efisiensi rapat, sehingga rapat menjadi lebih singkat 24%.
  • Kelompok yang menggunakan bahasa visual mengalami peningkatan sebesar 21% dalam mencapai konsensus dibandingkan dengan kelompok yang tidak menggunakan bahasa visual.
  • Gabungan komunikasi verbal dan visual meningkatkan kredibilitas dan tingkat pengaruh hingga 43% dibandingkan dengan 17% ketika hanya menggunakan komunikasi verbal.

Sebuah studi menemukan bahwa dalam organisasi yang menggunakan alat bantu penemuan data visual, 48% manajernya dapat menemukan informasi yang mereka butuhkan tanpa bantuan staf TI. Dan 74% organisasi yang menggunakan penemuan data visual memberdayakan para manajer untuk mengambil keputusan saat diperlukan.(Aberdeen Group)

Perusahaan dengan kemampuan analitik paling canggih mengungguli pesaing dengan selisih yang luas karena para pemimpinnya:

  • Dua kali lebih mungkin berada di kuartil teratas dalam kinerja keuangan dalam industri mereka
  • Lima kali lebih cepat mengambil keputusan dibandingkan rekan-rekan di pasar
  • Tiga kali lebih mungkin untuk mengeksekusi keputusan seperti yang diinginkan
  • Dua kali lebih mungkin menggunakan data dengan sangat sering saat mengambil keputusan

Sangatlah berharga bagi para profesional untuk mendapatkan insight tentang perilaku pelanggan, efisiensi supply chain, dan banyak aspek lain dari kinerja bisnis.

Visualisasi data yang terstruktur dengan baik mempersingkat waktu yang dibutuhkan untuk menyerap informasi, mengungkap tren atau outlier, dan memberdayakan pengambil keputusan untuk membuat keputusan berdasarkan data.

Visualize Data Like a Pro

Butuh infografik, dashboard interaktif, atau laporan? Dengan Piktochart, Anda mendapatkan visualisasi data profesional tanpa melibatkan tim data Anda.

Buat akun Piktochart gratis
Collection of Piktochart reports

Bercerita dengan data dalam bisnis

Visualisasi data dalam pemasaran

Pemasaran digital dan pengalaman pelanggan

Mengambil keputusan berdasarkan data adalah elemen penting dalam pemasaran digital di dunia saat ini.

Dengan bantuan alat analisis dan tracking seperti Google Analytics, Optimizely, Google Tag Manager, atau Mixpanel, bisnis dapat mengumpulkan lebih banyak data tentang profil konsumen dan perilaku mereka.

Hal ini menciptakan kebutuhan untuk memvisualisasikan data tersebut dengan benar dan mengubahnya menjadi insight yang dapat ditindaklanjuti untuk memandu strategi pemasaran.

Sebuah grafik dari Google Trends menunjukkan bagaimana korelasi antara “pemasaran digital” dan “visualisasi data” terus meningkat.

Grafik Google trend yang menunjukkan bahwa korelasi antara pemasaran online dan visualisasi data meningkat

Berikut ini adalah beberapa contoh pertanyaan yang dapat dengan mudah dijawab dengan bantuan data:

  • Apakah lalu lintas situs web saya mengalami tren naik atau turun?
  • Apa saja landing page teratas saya yang mengkonversi?
  • Dari mana pengunjung saya berasal?
  • Halaman web mana di situs kami yang paling banyak dikunjungi?
  • Kata kunci organik mana yang memiliki peringkat lebih baik di mesin pencari?

Pemasar bisa mendapatkan jawabannya dengan menggali data mentah mereka di masing-masing platform. Tetapi hal ini bisa memakan waktu dan menyisakan ruang untuk kesalahan. Itulah mengapa visualisasi data terbukti sangat membantu dalam mendapatkan insight cepat tentang kinerja kampanye pemasaran dan eksperimen pertumbuhan.

  • Saat ini, 86% dari mereka yang bekerja di bidang pengalaman digital menggunakan analisis web tradisional, sementara 84% mengumpulkan umpan balik tentang interaksi pelanggan melalui survei dan formulir online. Lebih dari separuh(56%) juga memasukkan pengujian A/B ke dalam pendekatan pengalaman digital mereka.(Content Square)
  • Dari mereka yang telah disurvei, 42% telah menggunakan heatmaps untuk menganalisis perilaku di seluruh situs web dan seluler mereka, sementara 21% lainnya memiliki rencana untuk mengadopsi teknologi ini dalam 1-2 tahun ke depan. 29% juga melacak perilaku melalui pemutaran ulang session.(Content Square)

Penggunaan alat dan taktik visualisasi data terus berkembang dan semakin penting bagi para pemasar. Visualisasi data memungkinkan mereka untuk menawarkan pengalaman digital terbaik kepada pelanggan, menarik prospek potensial, dan tetap berada di depan dalam persaingan.

Menganalisis data media sosial

  • Media sosial memiliki tingkat konversi prospek menjadi pelanggan yang 100% lebih tinggi daripada pemasaran outbound.(HubSpot)
  • 84% pemasar B2B menggunakan media sosial dalam berbagai bentuk.(HubSpot)
  • 79% pemasar video menggunakan Facebook sebagai saluran pemasaran video.(HubSpot)

Visualisasi data sangat penting bagi para pemasar untuk mendapatkan pemahaman yang lebih dalam tentang data media sosial mereka. Pemasar dapat memanfaatkan data media sosial untuk:

  • Segmentasi Audiens: Melalui analitik, pemasar dapat menyegmentasikan audiens mereka berdasarkan parameter demografis.
  • Lead Generation: Dengan menganalisis data media sosial, pemasar dapat mengembangkan model lead generation yang akurat yang berkisar pada aktivitas pengguna di profil sosial media mereka.
  • Jangkauan Penjualan: Tenaga penjualan dapat menggunakan insight sosial media untuk percakapan yang dipersonalisasi dan pendekatan penjualan.
  • Keterlibatan Konten: Pemasar dapat menggunakan data mereka untuk menilai platform media sosial mana dan jenis konten apa yang paling cocok untuk audiens Anda.

Menghasilkan konten pemasaran

  • Cerita online yang paling banyak dibaca di The Washington Post adalah cerita yang divisualisasikan.(Poynter)
  • Konten yang paling banyak dikunjungi di Majalah New York Times pada tahun 2013 adalah peta dialek interaktif(New York Times)
  • Pada tahap awal perjalanan pembeli mereka, 81% pembeli B2B melaporkan bahwa mereka menikmati listicle, 72% infografis, 66% blog, dan 62% video.
  • Pada tahap pertengahan perjalanan pembelian mereka, 50% ingin melihat penilaian, 49% meneliti dan lapor, dan 46% studi kasus.
  • Studi kasus (35%), laporan pihak ketiga (31%), dan penilaian (18%) lebih disukai pada tahap akhir.(Laporan Survei Preferensi Konten Demand Gen 2021)

Menyertakan grafik dan data yang divisualisasikan akan meningkatkan keterlibatan konsumen dan menambah kredibilitas pada konten, yang sangat membantu dalam membangun kepercayaan antara pelanggan dan brand.

Visualisasi data dalam penjualan

Memvisualisasikan data CRM

  • Dengan menggunakan alat CRM, sebuah perusahaan dapat meningkatkan perolehan prospek hingga tiga kali lipat, menghemat waktu setiap pengguna sekitar empat jam per minggu karena tidak perlu lagi melakukan entri data dan waktu yang dihabiskan untuk mencari data, serta menghindari perekrutan tenaga kerja untuk pengembangan bisnis. Perusahaan mengimplementasikan perangkat lunak ini, mengatur sistem dalam waktu seminggu, dan memberikan ROI 998%.(Salesforce)
  • Produktivitas penjualan meningkat hingga 44% dengan memantau kinerja tim di seluruh indikator kinerja utama secara real time dengan laporan dan dashboard khusus.
  • 53% dari tenaga penjualan terbaik memiliki tingkat kepercayaan yang lebih tinggi terhadap data CRM mereka daripada rekan-rekan mereka.(HubSpot)

Dengan semakin banyaknya perusahaan yang mengadopsi alat CRM, memvisualisasikan data menjadi keterampilan penting di antara talent penjualan. Alat CRM saat ini memungkinkan penggunanya untuk menghasilkan visualisasi data yang selalu diperbarui segera setelah ada lebih banyak data yang masuk. Secara alami, visualisasi data diintegrasikan secara mendalam ke dalam tugas-tugas penjualan untuk meningkatkan produktivitas dan menjadi dasar penilaian mereka.

Kolaborasi dengan tim Pemasaran dan tim lainnya

  • 87% pemimpin penjualan dan pemasaran mengatakan bahwa kolaborasi antara penjualan dan pemasaran memungkinkan pertumbuhan bisnis yang sangat penting.(HubSpot)
  • Penyelarasan penjualan dan pemasaran dapat menghasilkan peningkatan 32% dalam pertumbuhan pendapatan dari tahun ke tahun (YoY). Penyelarasan penjualan dan pemasaran dapat menghasilkan pertumbuhan pendapatan pemasaran sebesar 208%.(Marketo)
corong pembelian baru

Visualisasi data memiliki peran penting dalam meningkatkan integrasi data di era modern, di mana tim penjualan bekerja sama dengan tim pemasaran. Sebagai contoh, meskipun tim penjualan dapat menggunakan alat CRM seperti Salesforce, data pemasaran, di sisi lain, dapat berasal dari sumber-sumber yang mencakup HubSpot dan alternatif lainnya, yang menghasilkan data yang sangat besar yang dikumpulkan dari banyak saluran.

“Realitas yang baru adalah bahwa penjualan dan pemasaran terus menerus dan semakin terintegrasi. Pemasaran perlu mengetahui lebih banyak tentang penjualan, penjualan perlu mengetahui lebih banyak tentang pemasaran, dan kita semua perlu mengetahui lebih banyak tentang pelanggan kita,” kata Jill Rowley dari Salesforce.

Alat visualisasi data menciptakan platform umum yang mengintegrasikan hasil data dari aktivitas penjualan dan pemasaran. Dan dengan data yang direpresentasikan secara visual, gabungan aktivitas penjualan dan pemasaran dapat dianalisis dengan cepat dan diubah menjadi strategi yang dipikirkan dengan matang untuk membangun hubungan dengan pelanggan.

Statistik visualisasi data dalam perawatan kesehatan

Data dan penelitian kesehatan yang besar

  • Menurut perkiraan, data besar pasar perawatan kesehatan diperkirakan akan mencapai valuasi pasar sebesar $34,27 miliar pada tahun 2022.(WGR)
  • Sekitar 80% dari pemain pasar perawatan kesehatan yang signifikan berinvestasi dalam analitik big data dan kecerdasan buatan yang didorong oleh kebutuhan untuk transformasi bisnis dan persaingan pasar, meningkatkan kelincahan dan mengurangi pengeluaran.(WGR)

Untuk menangani jumlah data yang begitu besar, para ilmuwan dan peneliti menggunakan tampilan visual untuk menyediakan ruang multidimensi untuk mengatur data dan menunjukkan hubungan antara berbagai bagian data yang relevan.

Mengutip Bang Wong, direktur kreatif Broad Institute MIT. “Memplot data memungkinkan kita untuk melihat struktur data yang mendasari yang tidak akan terlihat jika Anda melihat tabel.”

Digitalisasi di rumah sakit dan sistem kesehatan masyarakat

Para peneliti juga menemukan korelasi dalam menggunakan tampilan visual untuk meningkatkan pembacaan dan pemahaman artikel, memberikan representasi data tambahan kepada pembaca, dan menyoroti analisis data penulis dalam penelitian kualitatif.

  • Pada tahun 2015, 80% rumah sakit menuntut analisis data dan manajemen sistem sebagai keterampilan yang paling dibutuhkan untuk kandidat level C.
  • Pada tahun 2017, tingkat adopsi EHR oleh rumah sakit di Amerika Serikat hampir sempurna, dengan 96% memiliki program EHR yang telah teruji dan tersertifikasi secara federal– peningkatan sembilan kali lipat sejak tahun 2008. (NCBI)
  • Dan pada tahun 2019, 72% masyarakat percaya bahwa dokter mereka akan melakukan pekerjaan yang lebih baik dalam mengoordinasikan perawatan mereka dengan mengadopsi EMR (Electronic Medical Records), yang mengarah pada peningkatan kualitas perawatan secara keseluruhan di negara ini – AS.(KFF)
  • Menggunakan dashboard untuk memvisualisasikan data rekam kesehatan elektronik menghasilkan 65% pengurangan waktu yang dihabiskan untuk analisis data pada tahun pertamanya (Marry Ann Liebert, Inc.)

Saat ini setiap rumah sakit menggunakan solusi visualisasi data untuk mengelola proses internal mereka mulai dari pembuatan profil pasien seperti memelihara catatan pasien, melakukan survei kepuasan, mengajukan daftar keluhan hingga perencanaan kapasitas, dan masih banyak lagi.

Beberapa alasan mengapa rumah sakit dan praktisi kesehatan menemukan visualisasi sangat membantu:

  • Visualisasi terkadang membantu menghindari kesalahan diagnosa dengan menghilangkan kesalahan manusia di lingkungan yang berisiko lebih tinggi dan menetapkan lapisan pelindung untuk keselamatan pasien melalui dashboard, misalnya, catatan kesehatan elektronik dan catatan medis elektronik untuk melacak dan memantau catatan kesehatan pasien.
  • Ini membantu mengurangi biaya operasional dengan menyajikan informasi yang lebih akurat kepada dokter, perawat, dan administrasi di tempat dengan nilai yang dapat dimengerti.
  • Karena waktu adalah faktor yang mendasari dalam industri perawatan kesehatan apa pun, visualisasi membantu meningkatkan waktu respons dengan memungkinkan metrik waktu nyata dan pembaruan informasi yang lebih krusial. Penggunaan data biometrik memungkinkan para profesional medis untuk memetakan aktivitas pasien secara real-time dan dengan demikian membantu dalam melacak dan menyembuhkan masalah kesehatan tertentu.

Visualisasi data dalam HR

Keputusan talent berdasarkan analitik sumber daya manusianya

  • Dengan strategi berbasis data yang baru, Dropbox melihat peningkatan dalam keragaman talent dengan mempekerjakan sebanyak 42% kelompok yang kurang terwakili dari total perekrutan pada tahun itu.(SHRM)
  • Penelitian ini menemukan bahwa data dan algoritma dapat meningkatkan prediksi kinerja pekerjaan hingga 50%, yang menghasilkan karyawan yang lebih produktif.(APA)
  • Laporan Retensi Work Institute 2020 mengungkapkan bahwa lebih dari 75% karyawan yang berhenti seharusnya dapat dipertahankan, dan biaya pergantian karyawan secara sukarela melebihi $630 miliar tahun lalu. Namun dengan bantuan data, pengunduran diri dapat diprediksi (dan dicegah) 17 kali lebih akurat dibandingkan dengan tebakan atau intuisi saja.(Visier)
  • Laporan tersebut menunjukkan peningkatan 242% dalam jumlah profesional HR yang memiliki keterampilan analisis data selama lima tahun terakhir.(LinkedIn Talent Solutions)
  • 73% dari para profesional di bidang talent yang disurvei mengatakan bahwa analitik sumber daya manusia akan menjadi prioritas utama bagi perusahaan mereka dalam lima tahun ke depan.(LinkedIn Talent Solutions)
  • Survei menemukan, dari 7000 profesional talent di seluruh dunia, rata-rata 85% mengatakan bahwa analitik orang akan “sangat penting” dalam membentuk masa depan HR dan perekrutan.(LinkedIn Talent Solutions)
infografis dengan poin-poin data dan statistik visualisasi data besar tentang dampak visualisasi data besar dalam industri HR

Analisis SDM telah merevolusi cara HR dan perusahaan membuat keputusan tentang talent. Perusahaan menggunakan people analytics untuk mengukur kinerja karyawan, mengidentifikasi kesenjangan keterampilan, menentukan kompetensi pekerjaan, mengidentifikasi risiko perpindahan untuk meningkatkan retensi, dan merencanakan tenaga kerja yang strategis.

Para ahli memprediksi peningkatan tingkat pengangguran di tahun-tahun mendatang. Dengan terus mengikuti tren dan mengadaptasi praktik perekrutan yang sesuai, para talent profesional dapat siap untuk merekrut dan mempertahankan talenta-talenta hebat.

Dan sekarang data dapat diakses oleh semua orang, memahami dan memanfaatkan analitik telah menjadi keterampilan yang harus dimiliki oleh HR.

Alat visualisasi data

Kita tahu betapa kuatnya data sebagai alat bantu, namun dataset bisa tampak seperti bahasa asing bagi banyak orang dalam organisasi di luar tim Business Intelligence atau Analytics.

Di sinilah visualisasi data berperan.

Dengan menggunakan visualisasi data, setiap profesional dapat mengambil data mentah, mengubahnya menjadi sesuatu yang mudah ditafsirkan, dan menggunakannya sebagai dasar pengambilan keputusan yang baik.

Bergantung pada kebutuhan, ada banyak pendekatan visualisasi data yang dapat dieksplorasi. Namun, ada beberapa alat visual yang mencakup sebagian besar teknik visualisasi data yang umum, seperti:

Berikut adalah 5 alat Visualisasi Data Terbaik kami yang dapat Anda gunakan untuk bisnis Anda:

  1. Tableau
    Tableau adalah salah satu alat visualisasi data paling populer di pasaran. Tidak hanya relatif mudah digunakan, tetapi juga sangat kuat. Tableau dapat berintegrasi dengan ratusan sumber untuk mengimpor data dan menghasilkan lusinan jenis visualisasi-mulai dari bagan hingga peta dan banyak lagi. Dimiliki oleh Salesforce, Tableau memiliki jutaan pengguna dan anggota komunitas, dan digunakan secara luas di tingkat perusahaan.
  2. Google Charts
    Jika Anda bekerja dengan visualisasi data interaktif yang ditujukan untuk ditayangkan di internet, Google Charts mungkin merupakan alat terbaik untuk Anda. Google Charts dapat menarik data dari berbagai sumber-termasuk Salesforce, basis data SQL, dan Google Sheet-dan menggunakan teknologi HTML5/SVG untuk menghasilkan 18 jenis bagan, yang menjelaskan mengapa ini merupakan opsi gratis yang populer di antara semua alat yang ada di luar sana.
  3. Zoho Analytics
    ZohoAnalytics adalah alat visualisasi data yang dirancang khusus untuk para profesional yang ingin memvisualisasikan intelijen bisnis. Dashboard yang mudah digunakan banyak digunakan untuk memvisualisasikan data penjualan dan pemasaran seperti pendapatan, biaya, dan jalur pipeline.

    Ada alat bantu lain yang bekerja mirip dengan Zoho Analytics dan disesuaikan untuk profesional penjualan dan pemasaran. HubSpot dan Databox adalah dua contohnya, yang keduanya memiliki kemampuan visualisasi data yang kuat.
  4. Datawrapper
    Para profesional yang ingin membuat bagan, peta, dan grafik lainnya untuk digunakan secara online dapat mempertimbangkan Datawrapper. Sasaran awal alat ini adalah para reporter yang mengerjakan berita, tetapi semua profesional yang bertanggung jawab mengelola situs web dapat menemukan manfaatnya.

    Datawrapper juga menawarkan fitur kolaborasi tim dan integrasi ke Slack dan Teams akan sangat berguna untuk berbagi visual Anda di seluruh organisasi.
  5. Piktochart
    Apa yang membedakan Piktochart dari alat lainnya adalah siapa pun dapat menggunakannya untuk membuat infografis dan dashbor interaktif (lihat video di bawah). Piktochart menawarkan 16 bagan berbeda yang bisa Anda gunakan dalam infografis, laporan, dan dashboard Anda. Selain itu, alat ini menyertakan editor seret dan taruh, ratusan template, ribuan ikon, dan jutaan foto gratis untuk digunakan. Kemungkinannya tidak terbatas dengan Piktochart, dan itulah sebabnya mengapa aplikasi ini menjadi pilihan utama di antara para profesional kreatif.

Infografis dan visualisasi data

Visualisasi data berada tepat di tengah-tengah analisis dan penceritaan visual.

Hal ini tidak semudah mendandani grafik agar terlihat lebih baik atau menampar bagian “info” pada infografis.

Visualisasi data yang efektif adalah tindakan menyeimbangkan antara bentuk dan fungsi. Grafik yang paling sederhana bisa jadi terlalu membosankan untuk menarik perhatian atau untuk menyampaikan suatu hal yang penting. Visualisasi yang paling memukau pun bisa saja gagal dalam menyampaikan pesan yang tepat.

Data dan visual harus bekerja sama, dan ada seni dalam menggabungkan analisis yang hebat dengan penceritaan yang hebat.

Infografis yang baik dapat menjadi alat komunikasi yang ampuh. Hal ini membantu membuat keputusan yang tepat, mengedukasi, dan mendorong keterlibatan.

Berikut adalah beberapa statistik infografis untuk meyakinkan Anda agar mulai menggunakan format visual ini dalam komunikasi eksternal maupun internal Anda:

  • 65% brand menggunakan infografis dalam pemasaran.(Xerox)
  • Infografis dapat meningkatkan lalu lintas situs web sebesar 12%. (One Spot)
  • Infografis adalah jenis pemasaran konten keempat yang paling banyak digunakan.(HubSpot)
  • 84% orang yang telah menggunakan infografis menganggapnya bermanfaat.(Infographic World)
  • Infografis dan visual penuh warna lainnya dapat meningkatkan penjualan hingga 80%. (Xerox)
  • Infografis mendapatkan 94 persen lebih banyak penayangan daripada konten statis lainnya(Practice Builders)
10 statistik dan data infografis, alat visualisasi data untuk menyajikan data

Masa depan visualisasi data

Dunia visualisasi data terus berkembang.

Di masa lalu, intelijen bisnis tingkat lanjut dan visualisasi data sangat kompleks sehingga hanya ilmuwan data dan pakar analitik yang dapat menggunakannya.

Saat ini, setiap pemangku kepentingan bisnis dapat dengan mudah mengumpulkan dan menganalisis data dalam jumlah besar dan menggunakan visualisasi data untuk mendapatkan insight cepat dari tren dan pola yang kompleks.

Selama beberapa tahun ke depan, visualisasi data akan terus menjadi lebih kuat dan dapat diakses oleh audiens non-teknis.

Melalui penggunaan infografis yang menarik atau visual interaktif, visualisasi data mengadopsi teknologi terbaru untuk membuatnya lebih mudah diakses, menarik, dan berwawasan luas bagi semua jenis audiens.

Berikut ini adalah pandangan lebih dekat tentang bagaimana interaksi kita dengan visualisasi data akan berubah di masa depan.

Visualisasi data dalam VR dan AR

Monitor desktop, perangkat seluler, atau layar televisi bukanlah solusi terbaik untuk memvisualisasikan data dalam bentuk 3D.

Di situlah virtual dan augmented reality berperan.

Dengan menggunakan virtual reality (atau VR), Anda dapat menganalisis dan meninjau data dalam ruang virtual 360 derajat. Bayangkan sebuah presentasi bisnis di masa depan. Tanpa meninggalkan rumah, Anda dapat mengakses lingkungan simulasi VR di mana Anda dapat bergabung dengan eksekutif bisnis lainnya di meja virtual, melihat ringkasan tahunan kinerja perusahaan Anda.

Menurut Alfredo Ruiz, Design Lead di IBM Watson, “memvisualisasikan data dalam bentuk 3D memungkinkan pengguna untuk menemukan tren dan pola yang mungkin tidak langsung terlihat dengan visualisasi 2D.”

  • Menurut analis, nilai pasar augmented virtual reality diproyeksikan mencapai sekitar $114,5 miliar secara global pada tahun 2027.(Markets and Markets)
  • 86% pelanggan mengatakan bahwa mereka berbelanja secara online untuk menghemat waktu di dealer selama pandemi, mengutip ini sebagai manfaat No. 1 dari belanja mobil virtual. Dan AR memainkan peran utama dalam cara konsumen berbelanja online.(wardsauto.com)
  • Virtualitics telah mengumpulkan total $11,4 juta untuk mengembangkan Virtualitics Immersive Platform (VIP), yang menggabungkan pembelajaran mesin, data besar, dan realitas virtual.(nanalyze.com)

NatasyaSunarto

Natasya Sunarto

Natasya is the Head of Communication Designer at Piktochart and a Design Mentor at ADPList. With a passion for design and leadership, she shares insightful one-page sketches on LinkedIn. Follow Natasya on LinkedIn.

Apakah Anda ingin menjadi bagian dari kisah sukses ini?

Bergabunglah dengan lebih dari 11 juta orang yang telah menggunakan Piktochart untuk membuat cerita visual yang melekat.

Ya, aku siap!