Visualisasi Data

20 Jenis jenis Grafik yang Penting dan Kapan Menggunakannya

Dari harga pasar saham hingga statistik olahraga, angka dan statistik ada di sekeliling Anda.

Namun demikian, data numerik saja hanyalah kombinasi angka-angka dan tidak dapat menceritakan sebuah kisah. Data dan/atau analisis data yang paling berarti di dunia tidak akan berguna jika tidak dikomunikasikan dengan benar.

Dalam bukunya Bercerita dengan Data, Cole Nussbaumer Knaflic menulis:

“Visualisasi data yang efektif dapat menjadi pembeda antara keberhasilan dan kegagalan dalam mengkomunikasikan temuan studi Anda, mengumpulkan dana untuk organisasi nirlaba Anda, mempresentasikannya di hadapan dewan direksi, atau sekadar menyampaikan maksud Anda kepada audiens.”

Mengidentifikasi hubungan antara kumpulan data atau poin data Anda dan menceritakan kisah di balik angka-angka tersebut juga akan mendorong audiens untuk mendapatkan wawasan yang dapat ditindaklanjuti dari presentasi Anda.

Bagaimana Anda melakukan ini?

Anda memvisualisasikan titik data melalui bagan dan berbagai jenis jenis grafik.

Kabar baiknya, Anda tidak perlu memiliki gelar PhD dalam bidang statistik untuk membuat berbagai jenis grafik dan bagan. Panduan tentang jenis jenis grafik dan bagan yang paling umum ini untuk Anda.

Teruslah membaca jika Anda seorang pemula yang tidak memiliki latar belakang visualisasi data namun ingin membantu audiens Anda mendapatkan hasil maksimal dari poin data numerik Anda, baik secara langsung maupun melalui konferensi web. Anda juga akan menemukan praktik terbaik visualisasi data, saran dari para ahli dalam bidang ini, dan contoh bagan dan grafik yang dipikirkan dengan matang di bawah ini!

Jenis Bagan dan Grafik Paling Umum untuk Mengkomunikasikan Poin Data Dengan Dampak

Baik Anda akan membuat koleksi grafik bisnis atau membuat bagan dalam infografis Anda, jenis bagan dan grafik paling umum di bawah ini merupakan titik awal yang baik untuk kebutuhan visualisasi data Anda.


1. Grafik batang

Grafik batang, juga dikenal sebagai diagram kolom horizontal, sangat populer karena suatu alasan – diagram ini mudah dilihat dan memvisualisasikan kumpulan data dengan cepat. Dengan grafik batang, Anda dapat dengan cepat mengidentifikasi batang mana yang tertinggi atau terendah, termasuk perbedaan tambahan di antara batang.

Kapan menggunakan grafik batang

  • Jika Anda memiliki lebih dari 10 item atau kategori untuk dibandingkan.
  • Jika label atau nama kategori Anda panjang.

Praktik terbaik untuk diagram batang

  • Fokus pada satu warna untuk grafik batang. Warna aksen sangat ideal jika Anda ingin menonjolkan titik data yang signifikan
  • Bilah harus lebih lebar daripada ruang putih di antara bilah.
  • Tulis label secara horizontal (bukan vertikal) agar lebih mudah dibaca pada grafik batang Anda.
  • Urutkan kategori menurut abjad atau nilai untuk memastikan konsistensi di seluruh grafik batang Anda.

Kiat pro untuk grafik batang dari Jessica Witt dari Witt Perception Lab, sebuah laboratorium yang berfokus pada visualisasi informasi dan persepsi spesifik tindakan:

Grafik batang harus selalu memiliki garis dasar nol (nilai sumbu y pada nol) untuk memastikan konsistensi.”

Sesuaikan grafik batang Anda dengan pembuat grafik batang Piktochart. Buat akun Piktochart gratis Anda.

2. Grafik garis

Jangan bingung dengan grafik garis, Anda dapat menggunakan grafik garis untuk memplot data continuous atau data dengan nilai yang tidak terbatas. Sebagai contoh, grafik garis di bawah ini menyoroti peningkatan pencarian kata kunci untuk “kerja jarak jauh” di seluruh AS dari tanggal 1 Februari 2020 hingga 22 Maret 2020.

Kapan menggunakan grafik garis

  • Membandingkan dan menyajikan banyak data sekaligus.
  • Menampilkan tren atau kemajuan dari waktu ke waktu.
  • Memberi perhatian khusus.
  • Menyajikan data prakiraan dan berbagi ketidakpastian dalam satu grafik garis.

Praktik-praktik terbaik untuk grafik garis

  • Gunakan garis padat hanya karena garis putus-putus atau garis putus-putus akan mengganggu.
  • Pastikan bahwa poin disajikan secara konsisten.
  • Beri label garis secara langsung dan hindari penggunaan legenda pada diagram garis.
  • Jangan membuat grafik lebih dari empat baris untuk menghindari gangguan visual.
  • Garis dasar nol tidak diperlukan, tetapi direkomendasikan untuk grafik garis.

Kiat pro untuk diagram garis dari Mike Cisneros, seorang visualisator data pemenang penghargaan:

“Kisaran dari nilai terkecil hingga nilai terbesar Anda harus menggunakan sekitar 70 hingga 80 persen dari ruang vertikal yang tersedia pada grafik Anda.”

3. Grafik area

Grafik area seperti grafik garis karena grafik ini juga menunjukkan perubahan dari waktu ke waktu. Satu perbedaan dengan jenis jenis grafik ini adalah bahwa grafik area dapat merepresentasikan volume yang biasanya diisi dengan warna.

Contoh grafik area oleh BBC di bawah ini menunjukkan perbandingan sederhana dari dua set data selama periode waktu tertentu.

Kapan menggunakan grafik area

  • Menampilkan bagaimana nilai atau beberapa nilai berkembang dari waktu ke waktu.
  • Menyoroti besarnya perubahan.
  • Menunjukkan perbedaan yang besar di antara nilai-nilai.

Praktik terbaik untuk jenis jenis grafik ini

  • Jangan tampilkan lebih dari empat kategori pada jenis jenis grafik ini.
  • Gunakan warna transparan untuk menghindari pengaburan data di latar belakang pada jenis jenis grafik ini.
  • Tambahkan anotasi dan penjelasan ke jenis jenis grafik ini.
  • Kelompokkan nilai-nilai kecil menjadi satu nilai yang lebih besar untuk mencegah kekacauan pada jenis jenis grafik ini.

Kiat pro untuk grafik area dari Lisa Charlotte Rost di Datawrapper tentang jenis jenis grafik ini:

“Bawa nilai paling penting ke bagian bawah grafik dan gunakan warna untuk membuatnya menonjol. Pembaca Anda dapat membandingkan nilai dengan lebih mudah satu sama lain jika mereka memiliki garis dasar yang sama.”

4. Plot sebar

Plot sebar atau bagan sebar membantu menunjukkan hubungan antara item berdasarkan dua variabel dan kumpulan data yang berbeda. Titik-titik (atau data plot) diplot dalam sistem koordinat x-y. Pada beberapa plot sebar, garis tren ditambahkan (seperti pada contoh di bawah ini) ke plot sebar.

scatter plot suhu yang berbeda
Pengaruh berbagai format suhu dari relung mikro yang berbeda terhadap penularan malaria

Kapan menggunakan plot sebar

  • Menunjukkan hubungan antara dua variabel.
  • Anda memiliki dua variabel data yang saling melengkapi.

Praktik-praktik terbaik untuk plot sebar

  • Mulai nilai sumbu y pada nol untuk merepresentasikan data secara akurat.
  • Plot variabel data tambahan dengan mengubah ukuran dan warna titik.
  • Sorot dengan warna dan anotasi.

Kiat pro untuk plot sebar dari Mike Yi dari Chartio tentang penggabungan visualisasi data:

“Tambahkan garis tren ke scatter plot Anda jika Anda ingin menandakan seberapa kuat hubungan antara dua variabel, dan jika ada titik-titik yang tidak biasa yang mempengaruhi perhitungan garis tren.”

5. Diagram Lingkaran

Diagram lingkaran menyoroti data dan statistik dalam format irisan lingkaran. Diagram lingkaran mewakili angka dalam persentase, dan jumlah total semua lingkaran harus sama dengan 100 persen. Saat mempertimbangkan bagan dan grafik untuk digunakan untuk memvisualisasikan data, diagram lingkaran paling berdampak bagi audiens Anda jika Anda memiliki kumpulan data yang kecil.

Grafik donut, variasi dari diagram lingkaran, menunjukkan elemen desain atau nilai total dari semua variabel di bagian tengah.

Kapan menggunakan diagram lingkaran

  • Ilustrasikan perbandingan bagian-keseluruhan — dari bisnis hingga grafik dan diagram di kelas.
  • Mengidentifikasi item terkecil dan terbesar dalam kumpulan data.
  • Bandingkan perbedaan antara beberapa titik data dalam diagram lingkaran.

Praktik terbaik untuk menggunakan diagram lingkaran

  • Batasi kategori hingga 3-5 untuk memastikan diferensiasi dengan irisan diagram lingkaran.
  • Periksa kembali apakah nilai total irisan sama dengan 100 persen.
  • Kelompokkan irisan yang serupa dalam satu irisan yang lebih besar untuk mengurangi kekacauan.
  • Buatlah bagian terpenting Anda menonjol dengan warna. Gunakan nuansa dari warna tertentu tersebut untuk menyoroti potongan-potongan lainnya.
  • Pesanlah irisan dengan baik. Contohnya, Anda bisa menempatkan bagian terbesar pada posisi jam 12 dan bergerak searah jarum jam dari sana. Atau, tempatkan bagian terbesar kedua pada posisi jam 12 dan bergerak berlawanan arah jarum jam dari sana.
contoh pie chart
Pie Chart

Kiat pro untuk diagram lingkaran dari peneliti komunikasi visual Robert Kosara dari Eager Eyes saat mempertimbangkan bagan dan grafik:

“Pie chart adalah jenis diagram yang salah untuk digunakan sebagai standar; diagram batang adalah pilihan yang jauh lebih baik untuk itu. Menggunakan pie chart membutuhkan lebih banyak pemikiran, perhatian, dan kesadaran akan keterbatasannya daripada kebanyakan diagram lainnya.”

Sesuaikan bagan dan grafik Anda dengan pembuat diagram lingkaran Piktochart. Buat akun Piktochart gratis Anda.

6. Pictograph

Meskipun memiliki ‘grafik’ pada namanya, Pictograph tidak termasuk ke dalam jenis jenis grafik. Sebaliknya, Pictograph atau Pictogram adalah jenis bagan yang menggunakan gambar atau ikon untuk merepresentasikan data. Setiap ikon mewakili sejumlah set data, unit, atau objek. Sebagai contoh, infografik di bawah ini berisi Pictogram – setiap ikon manusia mewakili 10 persen dari jumlah CEO.

template pictograph
Pictograph

Kapan menggunakan Pictograph

  • Ketika audiens target Anda lebih menyukai ikon dan gambar daripada kumpulan data (untuk mengilustrasikan data).
  • Menunjukkan kemajuan tujuan atau proyek untuk menampilkan data yang berkelanjutan.
  • Sorot peringkat untuk membandingkan data.
  • Membagikan hasil survei atau distribusi data.
  • Berbagi tingkat kemahiran atau kumpulan data.

Praktik terbaik untuk Pictographs

  • Jaga agar ikon dan gambar Anda tetap sederhana agar audiens Anda tidak terganggu dengan jenis jenis grafik ini.
  • Jangan gunakan warna yang kontras untuk ikon Anda. Alih-alih banyak warna,baiknya gunakan nuansa satu warna tertentu.
  • Batasi baris menjadi lima atau sepuluh agar mudah dibaca dan dipahami oleh audiens lebih baik pada jenis jenis grafik ini.

7. Grafik kolom

Grafik kolom ideal untuk menyajikan data kronologis. Juga dikenal sebagai bagan batang vertikal, jenis bagan ini berfungsi jika hanya ada beberapa tanggal untuk menyoroti kumpulan data Anda seperti pada contoh di bawah ini.

template yang menunjukkan contoh bagan kolom
Bagan kolom

Kapan menggunakan bagan kolom

  • Menampilkan perbandingan antar kategori atau hal (data kualitatif).
  • Menunjukkan situasi pada satu titik waktu dengan menggunakan berbagai titik data.
  • Bagikan perbedaan yang relatif besar dalam nilai data numerik Anda.

Praktik terbaik untuk bagan kolom

  • Plot batang terhadap garis dasar bernilai nol.
  • Jaga agar bar Anda tetap berbentuk persegi panjang dan hindari efek 3D pada bar Anda.
  • Urutkan level kategori secara konsisten: dari yang tertinggi ke yang terendah atau yang terendah ke yang tertinggi.

Kiat pro untuk menggunakan bagan kolom untuk kumpulan data dari Bercerita dengan Data:

“Ketika Anda menambahkan lebih banyak seri data, akan menjadi lebih sulit untuk fokus pada satu (batang) pada satu waktu dan mendapatkan wawasan, jadi gunakanlah grafik batang beberapa seri dengan hati-hati.”

8. Grafik gelembung

Grafik gelumbung atau plot gelembung sangat mirip dengan scatter plot Namun, grafik gelumbung memiliki satu atau dua elemen visual (ukuran titik dan warna) yang lebih banyak daripada plot sebar untuk mewakili variabel numerik ketiga atau keempat.

Kapan menggunakan grafik gelumbung

Praktik terbaik untuk grafik gelumbung

  • Skala area gelembung berdasarkan nilai, bukan diameter atau radius.
  • Gunakan bentuk melingkar hanya pada grafik gelumbung.
  • Beri label poin-poin penting dengan jelas pada grafik gelumbung.

Kiat dari Elizabeth Ricks, seorang instruktur visualisasi data dalam membuat grafik gelumbung:

“Sertakan kata-kata untuk grafik gelumbung statis. Sebaiknya beri label pada sumbu Anda, berikan judul bagan yang jelas, dan beri keterangan pada poin data penting dengan konteks yang jelas. Hal ini terutama berlaku ketika Anda menggunakan jenis bagan padat data seperti grafik gelumbung, dan Anda tidak berdiri di sampingnya untuk menjelaskan kebingungan yang mungkin dialami oleh pemirsa pada pandangan pertama.”

9. Grafik pengukur

Grafik pengukur, juga dikenal sebagai grafik dial, adalah jenis grafik tingkat lanjut yang menunjukkan apakah nilai data sesuai dengan skala yang dapat diterima (baik) hingga tidak dapat diterima (buruk). Sebagai contoh, Anda dapat membuat grafik pengukur untuk menampilkan angka penjualan saat ini dan menggunakan target penjualan triwulanan sebagai ambang batas. Tidak semua grafik dapat menampilkan data dengan cara ini.

contoh bagan pengukur
Bagan pengukur

Grafik pengukur sangat membantu ketika nilai yang diharapkan dari data sudah diketahui. Hal ini membantu organisasi membuat laporan yang dapat ditindaklanjuti dan membantu karyawan memahami posisi mereka dalam hal metrik dengan melihat grafik.

Kapan menggunakan grafik pengukur

  • Bagikan metrik target dan tampilkan persentase target sasaran yang telah dicapai untuk periode tertentu.
  • Menyoroti kemajuan pengukuran linier.
  • Bandingkan variabel dengan menggunakan beberapa pengukur atau melalui beberapa jarum pada pengukur yang sama.

Praktik terbaik untuk grafik pengukur

  • Batasi dua hingga tiga warna untuk tiap pengukur, atau hindari kombinasi warna yang sangat kontras.

10. Venn diagram bertumpuk

Venn diagram bertumpuk digunakan untuk menampilkan hubungan yang tumpang tindih antara beberapa set data. Jenis grafik ini adalah variasi dari Venn diagram asli, di mana bentuk atau lingkaran yang tumpang tindih menggambarkan hubungan logis antara dua variabel atau lebih.

contoh bagan venn bertumpuk
Bagan Venn bertumpuk

Kapan menggunakan Venn diagram bertumpuk

  • Menekankan pertumbuhan dalam organisasi atau bisnis
  • Mempersempit topik yang luas

Praktik terbaik untuk Venn diagram bertumpuk

  • Hindari kombinasi warna kontras yang tinggi untuk memastikan keterbacaan.

11. Plot mosaik

Plot mosaik adalah representasi grafis dari data kategorikal multivariat. Ini adalah kisi persegi panjang yang menampilkan frekuensi atau proporsi variabel. Luas setiap persegi panjang sesuai dengan proporsi kemunculan kategori, dengan mempertimbangkan beberapa variabel.

contoh plot mosaik percobaan

Sumber: JMP

Kapan menggunakan plot mosaik

  • Ketika Anda ingin memvisualisasikan distribusi variabel kategorikal di berbagai kategori.
  • Jika Anda mencoba memahami hubungan antara dua atau lebih variabel kategorikal.
  • Ketika Anda perlu menunjukkan hubungan hierarki dalam data.

Praktik-praktik terbaik untuk petak mosaik

  • Gunakan warna yang kontras untuk membedakan antar kategori.
  • Berikan legenda yang jelas untuk menjelaskan kategori dan kode warna.
  • Pastikan ukuran persegi panjang secara akurat mewakili proporsi kategori data.

Kiat pro untuk bagan Gantt dari Ilmuwan Data, David Farrugia:

“Plot mosaik dapat dengan cepat menjadi rumit jika jumlah kategori terlalu banyak atau jika kategorinya menunjukkan distribusi yang merata.”

12. Gantt chart

Gantt chart adalah jenis grafik batang yang mengilustrasikan jadwal proyek. Ini mencantumkan tugas pada satu sumbu, dan garis waktu proyek pada sumbu lainnya. Setiap tugas diwakili oleh bilah horizontal yang membentang sepanjang durasi tugas.

contoh garis waktu gantt chart dari tenggat waktu proyek berdasarkan departemen

Sumber: Piktochart

Suka dengan template ini? Daftar hari ini secara gratis untuk membuat Gantt chart Anda sendiri!

Kapan menggunakan Gantt chart

  • Saat merencanakan dan menjadwalkan proyek.
  • Jika Anda perlu memvisualisasikan ketergantungan dan urutan tugas.
  • Ketika Anda ingin melacak kemajuan proyek.

Praktik terbaik untuk Gantt chart

  • Sertakan pencapaian untuk membagi proyek menjadi beberapa bagian yang dapat dikelola.
  • Pastikan durasi dan ketergantungan tugas direpresentasikan secara akurat.
  • Perbarui Gantt chart secara teratur untuk mencerminkan kemajuan aktual proyek.

Tips pro untuk Gantt chart dari pakar Manajemen Proyek, David Miller:

“Dengan menggunakan Gantt chart, Anda dapat dengan mudah mendokumentasikan kemajuan proyek dan proses SDM seperti evaluasi karyawan, wawancara, seleksi, penempatan kerja, dan lain-lain”

13. Grafik radar

Grafik radar, juga dikenal sebagai bagan laba-laba atau jaring, menggunakan tampilan melingkar dengan beberapa sumbu kuantitatif yang berbeda yang terlihat seperti jari-jari pada roda untuk menunjukkan beberapa variabel.

contoh bagan radar yang menunjukkan pendapatan berdasarkan kategori produk per negara

Sumber: Datapine

Kapan menggunakan grafik radar

  • Saat membandingkan beberapa variabel kuantitatif.
  • Jika Anda perlu menganalisis kinerja dalam beberapa kategori secara bersamaan.
  • Ketika Anda ingin memvisualisasikan data multidimensi.

Praktik-praktik terbaik untuk grafik radar

  • Batasi jumlah variabel untuk menghindari kekacauan dan kebingungan.
  • Beri label yang jelas pada setiap sumbu dan pastikan semua skala konsisten.
  • Gunakan warna atau simbol yang berbeda untuk membedakan antara kumpulan data yang berbeda.

Kiat pro untuk grafik radar dari Konsultan Analisis Senior Jeevan A Y:

“Pastikan Anda tidak menggunakan lebih dari dua variabel. Jika tidak, akan membosankan bagi pengguna untuk memahami dan menyimpulkan.”

14. Waterfall chart

Waterfall chart adalah jenis visualisasi data yang digunakan untuk menunjukkan bagaimana nilai awal meningkat dan menurun dengan serangkaian nilai menengah, yang mengarah ke nilai akhir.

contoh Waterfall chart pendapatan di kuartal keempat

Sumber: Microsoft

Kapan menggunakan Waterfall chart

  • Saat memvisualisasikan laporan keuangan dan memahami pertumbuhan pendapatan.
  • Jika Anda perlu merinci efek kumulatif dari nilai positif atau negatif yang dimasukkan secara berurutan.
  • Apabila Anda ingin menunjukkan kontribusi berbagai elemen yang berbeda terhadap total.

Praktik terbaik untuk Waterfall chart

  • Beri label yang jelas pada setiap bar untuk menjelaskan apa yang diwakilinya.
  • Gunakan warna yang kontras untuk membedakan antara nilai positif dan negatif.
  • Sertakan bagian ‘total’ di bagian akhir untuk menjumlahkan hasil akhir.

Pro-tip untuk Waterfall chart dari Profesor Emeritus Ilmu Keputusan, Dr. Wayne Winston:

“Waterfall chart menyoroti bagaimana sebuah nilai meningkat atau menurun dari waktu ke waktu untuk mencapai nilai akhir. Waterfall chart sangat bagus untuk menceritakan kisah tentang bagaimana kuantitas bunga (misalnya, posisi kas) berubah dari waktu ke waktu.”

15. Heat map

Heat map menggunakan warna untuk merepresentasikan nilai yang berbeda, sehingga Anda dapat melihat pola, varians, dan klaster dalam kumpulan data yang besar.

contoh Heat map pada peta Amerika Serikat

Kapan menggunakan Heat map

  • Saat memvisualisasikan data geografis atau spasial.
  • Jika Anda perlu menampilkan kepadatan data pada peta.
  • Ketika Anda ingin mengidentifikasi cluster dan outlier dalam kumpulan data Anda.

Praktik terbaik untuk Heat map

  • Gunakan skema warna yang memiliki perkembangan yang logis.
  • Hindari menggunakan terlalu banyak warna yang berbeda, karena dapat menyebabkan kebingungan.
  • Pastikan bahwa peta diberi label dengan benar dan penjelasan disediakan.

Pro-tip untuk Heat maps dari Konsultan Perencanaan Kota dan Ilmu Data Geospasial, Abdishakur Hassan:

“Heat maps memudahkan untuk memahami hubungan antara titik data dan tren secara keseluruhan.”

16. Funnel chart

Funnel chart adalah jenis diagram yang menunjukkan aliran pengguna melalui proses konversi. Setiap tahap proses diwakili oleh bagian Funnel chart, yang lebih lebar di bagian atas dan lebih sempit di bagian bawah, yang mengilustrasikan penurunan jumlah yang terjadi pada setiap tahap.

contoh Funnel chart

Sumber: Netsuite

Kapan menggunakan Funnel chart

  • Ketika memvisualisasikan proses atau sistem dengan tahapan yang memiliki jumlah yang menurun.
  • Jika Anda melacak keberhasilan penjualan atau saluran pemasaran.
  • Ketika Anda ingin mengidentifikasi area masalah potensial dalam proses organisasi.

Praktik terbaik untuk Funnel chart

  • Beri label yang jelas pada setiap tahap funnel.
  • Gunakan warna yang berbeda untuk membedakan setiap tahap.
  • Pastikan lebar segmen funnel secara akurat merepresentasikan proporsi keseluruhan pada setiap tahap.

Kiat pro untuk Funnel chart dari Andy Morris, Spesialis Pemasaran Produk Utama:

“Diagram corong dapat merepresentasikan data sehingga mudah dibaca, dipahami, dan mengidentifikasi area masalah. Bagan ini sangat cocok untuk mengilustrasikan langkah-langkah yang terhubung dan berurutan dalam proses linier.”

17. Pareto chart

Pareto chart adalah jenis bagan yang berisi diagram batang dan diagram garis. Batang-batang mewakili nilai individual (diurutkan dalam urutan menurun), dan garis menunjukkan total kumulatif. Chart ini dinamai Vilfredo Pareto, yang mengamati prinsip 80/20.

contoh Pareto chart

Sumber: CEC NSW

Kapan menggunakan Pareto chart

  • Ketika Anda ingin memprioritaskan masalah atau penyebab dalam suatu proses.
  • Jika Anda perlu mengidentifikasi area yang perlu ditingkatkan.
  • Apabila Anda ingin mendemonstrasikan prinsip Pareto (aturan 80/20).

Praktik terbaik untuk Pareto chart

  • Mengurutkan kategori data dari yang terbesar ke yang terkecil.
  • Pastikan sumbu vertikal di sebelah kiri mulai dari 0% dan yang di sebelah kanan 100%.
  • Beri label kategori Anda dengan jelas dan ringkas.

Kiat pro untuk Pareto chart dari Spesialis Pengalaman Pengguna, Evan Sunwell:

“Berinvestasi secara eksklusif pada 20% terlalu lama dapat menyebabkan stagnasi dan pengoptimalan yang berlebihan pada beberapa metrik sehingga merugikan metrik lainnya. Hal ini juga dapat memperkuat keyakinan pemangku kepentingan bahwa hanya beberapa metrik saja yang dapat mendorong visi produk dan pekerjaan desain. Hindari jebakan pemikiran semua atau tidak sama sekali.”

18. Grafik Batang bertumpuk

Grafik batang bertumpuk menguraikan dan membandingkan bagian-bagian dari keseluruhan. Setiap batang mewakili total, dan segmen dalam batang mewakili kategori atau bagian yang berbeda dari total tersebut.

contoh grafik batang bertumpuk dari produk elektronik terlaris

Sumber: Datapine

Kapan menggunakan grafik batang bertumpuk

  • Ketika Anda perlu membandingkan total dan satu bagian dari total di berbagai kategori.
  • Jika Anda ingin memvisualisasikan hubungan bagian-ke-keseluruhan.
  • Apabila Anda ingin menunjukkan bagaimana suatu kategori dibagi menjadi sub-kategori. Misalnya, jika Anda mengukur metrik keterlibatan aplikasi tertentu, seperti tingkat konversi berdasarkan fitur.

Praktik terbaik untuk grafik batang bertumpuk

  • Gunakan warna yang kontras untuk membedakan kategori.
  • Susun segmen secara konsisten di seluruh bar untuk mempermudah perbandingan.
  • Sertakan penjelasan untuk menjelaskan apa yang diwakili oleh setiap warna.

Kiat pro untuk grafik batang bertumpuk dari Pakar Visualisasi Data, Vitaly Radionov:

“Diagram batang bertumpuk dirancang untuk membantu Anda membandingkan total secara bersamaan dan melihat perubahan tajam pada tingkat item yang kemungkinan besar memiliki pengaruh paling besar pada pergerakan total kategori.”

19. Diagram alir

Diagram alir mewakili alur kerja atau proses yang menunjukkan langkah-langkah dalam bentuk kotak-kotak, dan urutannya dengan menghubungkannya menggunakan panah.

contoh diagram alir prospek pelanggan

Kapan menggunakan diagram alir

  • Ketika Anda ingin membuat diagram suatu proses.
  • Jika Anda perlu memahami dan mengkomunikasikan bagaimana langkah-langkah yang berbeda dalam suatu proses berhubungan satu sama lain.
  • Ketika Anda perlu mengidentifikasi kemacetan atau inefisiensi dalam suatu proses.

Praktik terbaik untuk diagram alir

  • Gunakan pelabelan yang jelas dan ringkas untuk setiap langkah.
  • Pastikan alur prosesnya logis dan mengikuti arah yang konsisten.
  • Gunakan bentuk yang berbeda untuk menandakan jenis tindakan atau langkah yang berbeda dalam proses.

Pro-tip untuk diagram alir dari Koordinator Regional Kelly Halseth:

“Dalam memutuskan berapa banyak detail yang harus dimasukkan ke dalam diagram alir (yaitu, berapa banyak rincian setiap langkah umum), ingatlah tujuan diagram alir. Langkah-langkah yang tidak mempengaruhi waktu tunggu dapat dibiarkan tanpa banyak detail.”

20. Plot kotak (plot kotak dan kumis)

Plot kotak, juga dikenal sebagai plot kumis, menampilkan ringkasan rentang dan distribusi statistik dari kumpulan data berdasarkan ringkasan lima angka: minimum, kuartil pertama, median, kuartil ketiga, dan maksimum.

contoh kisaran gaji plot kotak untuk peran penuh waktu dan paruh waktu

Sumber: Tableu

Kapan menggunakan plot kotak

  • Ketika Anda ingin melihat penyebaran dan kemencengan data Anda.
  • Jika Anda perlu mengidentifikasi pencilan dalam kumpulan data Anda.
  • Ketika Anda membandingkan distribusi antara beberapa grup atau kumpulan data.

Praktik-praktik terbaik untuk plot kotak

  • Beri label sumbu Anda secara akurat dan sertakan judul untuk grafik.
  • Berilah tanda yang jelas pada outliers dalam kumpulan data
  • Gunakan plot kotak horizontal atau vertikal, tergantung pada konteks dan data.

Kiat pro untuk plot kotak dari pakar Ilmu Data, Michael Galarnyk:

“Meskipun plot kotak mungkin tampak primitif dibandingkan dengan histogram atau plot kepadatan, plot kotak memiliki keuntungan karena tidak memakan banyak tempat, yang berguna ketika membandingkan distribusi antara banyak kelompok atau kumpulan data.”

Bagaimana dengan Jenis jenis Grafik dan Diagram Lainnya?

Ada banyak jenis jenis grafik dan bagan lainnya-garis grafik, grafik beberapa garis, grafik kandil, dan masih banyak lagi. Mereka hampir selalu spesifik untuk industri tertentu, dan grafik serta diagram yang telah kami daftarkan seharusnya cukup untuk memenuhi kebutuhan visualisasi data dasar hingga menengah Anda untuk mengilustrasikan data hierarkis dan lainnya.

Pilih Bagan dan Grafik yang Paling Mudah Dibaca dan Dipahami oleh Audiens Anda

Bagan dan grafik yang dirancang dengan cermat merupakan hasil dari pemahaman yang baik tentang audiens Anda. Ketika Anda memahami audiens Anda, Anda dapat mengomunikasikan poin-poin data Anda dengan lebih efektif.

Sebelum Anda membagikan grafik atau diagram Anda, tunjukkanlah terlebih dahulu kepada beberapa rekan kerja atau sekelompok kecil pelanggan untuk mendapatkan masukkan. Perhatikan pertanyaan mereka, pengamatan mereka, dan bagaimana mereka bereaksi terhadap bagan atau grafik Anda.

Jika Anda mencari pembuat grafik, buat akun Piktochart gratis dan pertajam kemampuan visualisasi data Anda dengan membuat jenis jenis grafik dan bagan yang tepat dalam hitungan menit dari beberapa set data dan seterusnya.

Dengan akun Piktochart, Anda juga dapat membuat infografik, brosur, poster, presentasi, dan banyak lagi untuk mengomunikasikan pesan Anda secara visual.

Kaitomboc

Kai Tomboc

Kyjean Tomboc is an experienced content marketer for healthcare, design, and SaaS brands. She also manages content (like a digital librarian of sorts). She lives for mountain trips, lap swimming, books, and cats.

Apakah Anda ingin menjadi bagian dari kisah sukses ini?

Bergabunglah dengan lebih dari 11 juta orang yang telah menggunakan Piktochart untuk membuat cerita visual yang melekat.

Ya, aku siap!