Human Resources (HR)

Cara Membuat Learning and Development Plan

Selama bertahun-tahun, kami telah melihat lingkungan bisnis berkembang melebihi apa yang dianggap tradisional, sehingga membuat konsep menciptakan ‘rencana pengembangan karyawan’ menjadi lebih penting dari sebelumnya.

Hal ini menjadi semakin menonjol ketika kita memperhitungkan dampak pandemi virus corona, serta meningkatnya remote workers dan model bisnis kerja hibrida. Selain restrukturisasi lingkungan tempat kerja, lebih dari sebelumnya, semua pihak harus bekerja sama dengan karyawan yang berkinerja tinggi untuk menghadapi tuntutan baru di masa depan bisnis yang dinamis ini.

Bagaimana mengubah tujuan profesional menjadi action plan

Namun, pada gilirannya, para karyawan ini masih memiliki tujuan karier, sasaran profesional, dan jalur karier yang diinginkan yang harus dihormati dan dapat dicapai melalui action plan untuk mengurangi pergantian karyawan.

Organisasi perlu merangkul, lebih dari sebelumnya, strategi learning and development yang membantu karyawan mengatasi situasi ini. Hal ini termasuk menyediakan program pembelajaran, tunjangan tambahan, dan rencana pengembangan karier yang dapat dicapai dalam jangka waktu yang realistis untuk membantu karyawan Anda tumbuh secara profesional dan mencapai tujuan mereka sendiri serta tujuan bisnis Anda melalui langkah-langkah yang dapat ditindaklanjuti.

Beberapa penelitian menunjukkan bahwa pelatihan karyawan dan implementasi rencana pengembangan karyawan menguntungkan baik bagi perusahaan dan pekerjanya. Untuk alasan ini, peluang pengembangan dan program pembelajaran tetap menjadi pertimbangan utama para pencari kerja saat ini.

Namun, learning and development plan dan strategy organisasi juga harus efektif, mencapai tujuan, dan bertujuan untuk mengurangi kesenjangan keterampilan staf.

Ketika HR dan manajemen senior mengatur program pelatihan yang tepat dan rencana pengembangan karyawan, karyawan harus diposisikan secara tepat untuk menerimanya.

Jadi, bagaimana Anda memastikan keselarasan di antara semua bagian dan pemain yang berbeda untuk mencapai tujuan?

Dalam panduan ini, kita akan mengeksplorasi semua hal yang perlu diketahui tentang learning and development dalam konteks pelatihan karyawan, manfaatnya, dan bagaimana bisnis dapat membuat strategi pembelajaran dan pengembangan karier yang sukses.

Anda juga akan menemukan contoh dan template human resource terkait tentang bagaimana Anda dapat membuat action plan dan strategi sukses sendiri. Visualisasikan roadmap melalui jadwal, presentasi, dan perencana.

Daftar Isi

Ingin memulai dengan learning and development plan Anda sendiri? Dapatkan template rencana pengembangan karyawan kami yang sedang populer untuk proyek pembelajaran dan pengembangan Anda. Semua ini mudah diedit dan disesuaikan!

pratinjau contoh rencana pembelajaran dan pengembangan karier

Apa yang dimaksud dengan learning and development plan?

Rencana pembelajaran dan pengembangan karier melibatkan proses pendidikan berkelanjutan untuk mempelajari metode dan konsep kerja baru, meningkatkan keterampilan, dan mendapatkan lebih banyak pengetahuan tentang tugas seseorang di perusahaan.

Program pengembangan organisasi memperbarui wawasan staf mengenai tren, keterampilan, dan teknologi baru dalam tenaga kerja global.

Hal ini juga berfungsi untuk memberi tahu pekerja tentang kebijakan, hukum, dan informasi keselamatan yang baru, serta prosedur dan aturan organisasi.

Mengapa organisasi Anda membutuhkan learning and development plan

Jika diorganisir dengan baik dan ditindaklanjuti dengan hati-hati, rencana pembelajaran dan pengembangan profesional akan bermanfaat bagi organisasi dalam beberapa hal.

Ini adalah beberapa keuntungan penting dari berinvestasi dalam rencana pengembangan karyawan.

mengapa organisasi Anda membutuhkan template rencana pembelajaran dan pengembangan profesional

Di masa lalu, pengembangan karyawan dilakukan untuk meningkatkan produktivitas. Sekarang, hal ini juga berfokus untuk menarik talenta terbaik, terutama di industri yang memiliki banyak peluang bagi staf untuk berpindah perusahaan.

Kesempatan untuk belajar lebih banyak dan berkembang melalui rencana pengembangan yang terstruktur tidak diragukan lagi merupakan salah satu pertimbangan utama saat memilih perusahaan.

Karyawan ingin tetap relevan, dan mereka menyadari bahwa hal itu hanya dapat dilakukan dengan adanya rencana pengembangan profesional.

Oleh karena itu, learning and development plan yang baik dapat menarik calon karyawan dan membantu mempertahankan talenta di dalam tenaga kerja perusahaan. Dan seperti halnya dalam penjualan – mengganti karyawan jauh lebih mahal daripada merekrutnya, dengan studi Work Institute tahun 2020 yang menunjukkan bahwa pergantian karyawan secara sukarela merugikan bisnis di Amerika Serikat sebesar lebih dari $630 miliar per tahun.

2. Menyediakan peluang peningkatan keterampilan dan pengembangan karier

Learning and development plan memberikan peluang untuk peningkatan keterampilan. Hal ini memberdayakan tenaga kerja Anda untuk menjalankan tugas mereka dengan lebih baik dan mempersiapkan diri untuk tanggung jawab baru atau lebih yang lebih sesuai dengan kekuatan mereka.

3. Meningkatkan kemampuan karyawan

Sumber daya manusia suatu organisasi adalah bagian penting dari proses pengembangan, oleh karena itu basis pengetahuannya perlu diperbarui secara konsisten untuk menghindari penurunan kemampuan.

Pembelajaran staf berkontribusi dalam hal ini dan memposisikan organisasi lebih baik untuk mencapai kesuksesan dalam mencapai tujuan pengembangannya. Misalnya, jika Anda ingin memperkaya postingan blog Anda dengan postingan tamu yang unik, Anda bisa melatih staf Anda untuk menggunakan detektor AI guna menemukan konten yang dihasilkan oleh AI.

Faktanya, perusahaan yang berinvestasi pada staf dan pemimpin mereka selama perubahan transformasional 2,4 kali lebih mungkin untuk mencapai target kinerja mereka .

4. Mengenali kekuatan dan kelemahan organisasi

Ketika sebuah organisasi berinvestasi dalam rencana pembelajaran dan pengembangan profesional, jalan untuk mengenali kekuatan dan kelemahan akan terbuka.

Hal ini memungkinkan untuk mempertahankan hal-hal positif dan terus mengembangkan kekuatan mereka sambil mengembangkan keterampilan untuk memperkuat kelemahan mereka. Hal ini meningkatkan kepercayaan diri secara keseluruhan di dalam perusahaan dan menjaga lingkungan kerja yang sehat.

5. Memastikan konsistensi brand di seluruh perusahaan

Memperbarui staf mengenai tren industri terbaru dan kebijakan internal untuk memastikan transparansi. Struktur ini memperkuat kebijakan yang sudah diketahui dan menumbuhkan kolaborasi di antara para karyawan.

6. Meningkatkan nilai dan budaya perusahaan

Realitas tenaga kerja saat ini adalah model yang semakin hybrid dan global, dengan tim yang tersebar di berbagai lokasi.

Meskipun memiliki karyawan yang bekerja dari berbagai tempat, perusahaan harus mempertahankan budaya berbasis nilai dan membangun rasa kebersamaan. Rencana pembelajaran yang efektif diperlukan untuk menanamkan hal ini ke dalam diri karyawan di mana pun mereka bekerja agar dapat dianggap sukses.

7. Meningkatkan kinerja dan produktivitas karyawan

Salah satu tujuan utama dari strategi pembelajaran dan pengembangan adalah untuk meningkatkan kinerja dan produktivitas. Tenaga kerja Anda akan memahami peran mereka dengan lebih baik dan mengembangkan keterampilan baru, meningkatkan kepercayaan diri, dan rasa tanggung jawab untuk menangani tugas-tugas dengan lebih baik.

8. Meningkatkan kepuasan pelanggan

Tenaga kerja yang terlatih sangat penting dalam meningkatkan kepuasan pelanggan.

Ketika staf Anda memahami peran mereka, memiliki kepercayaan diri, dan berdedikasi pada tujuan perusahaan, pelanggan akan mendapatkan layanan yang lebih baik dan tetap senang dengan layanan perusahaan.

Cara Membuat dan Meluncurkan Learning and Development Plan yang Solid dalam 6 Langkah

Setelah Anda mengetahui manfaat pembelajaran dan pengembangan dalam organisasi, langkah selanjutnya adalah mengembangkan rencana dan mengimplementasikannya.

Implementasi dan penyampaiannya kepada karyawan adalah sama pentingnya.

Di bawah ini adalah langkah-langkah untuk mencapai strategi pembelajaran dan pengembangan yang sukses.

infografis tentang cara membuat template rencana pembelajaran dan pengembangan profesional Anda sendiri, contoh proses perencanaan pengembangan

Menilai tujuan organisasi Anda

Titik awal yang baik ketika membuat program pelatihan pengembangan karyawan adalah dengan menilai tujuan organisasi, sasaran bisnis, dan strategi umum.

Bagian ini harus menjadi dasar dari strategi Anda – karena agar program apa pun dapat berhasil, program tersebut harus selaras dengan tujuan bisnis.

Strategi pembelajaran dan pengembangan yang tidak sesuai dengan tujuan perusahaan dapat menjadi tidak relevan atau, lebih buruk lagi, dapat menghambat pertumbuhan perusahaan. Oleh karena itu, sangat penting untuk melibatkan manajemen senior untuk langkah ini.

Departemen HR harus membuat daftar tujuan dan mempertimbangkan apakah program tersebut berkontribusi atau tidak.

Anda dapat menggunakan contoh checklist di bawah ini sebagai titik awal:

  • Di mana target bisnis Anda dalam 5, 10, atau 15 tahun ke depan?
  • Nilai-nilai apa yang dikenal dari bisnis ini?
  • Bagaimana bisnis bisa lebih kompetitif?
  • Bagaimana tren baru teknologi dapat memengaruhi bisnis?
  • Bagaimana pelatihan ini membantu mengembangkan bisnis?

Pertanyaan-pertanyaan ini dan pertanyaan-pertanyaan lain yang relevan berdasarkan tujuan perusahaan dapat membantu memperjelas kebutuhan pengembangan karyawan tentang strategi bisnis secara keseluruhan.

2. Cari tahu kebutuhan learning and professional development karyawan Anda

Tenaga kerja harus menjadi inti dari setiap bisnis dan strategi pembelajaran dan pengembangannya.

Karena seluruh gagasan di balik program pengembangan adalah untuk meningkatkan kemampuan karyawan dan kinerja karyawan, maka kebutuhan pertumbuhan individu mereka harus berada di urutan teratas dalam daftar.

Hal ini tidak hanya akan meningkatkan pembelajaran karyawan, tetapi juga akan mendorong karyawan untuk berkinerja lebih baik, menjadi terlibat, dan meningkatkan retensi.

Langkah ini akan memperjelas keterampilan karyawan dan apa yang perlu mereka lakukan untuk meningkatkan kinerja mereka. Hal ini juga mencegah pendekatan satu ukuran untuk semua untuk pembelajaran dan pengembangan, kecuali untuk program-program umum, seperti pembelajaran sosial dan pelatihan kesehatan atau keselamatan.

Departemen HR perlu secara efektif merumuskan metode penilaian untuk menentukan kebutuhan pembelajaran dan pengembangan tim. Hal ini biasanya dilakukan melalui supervisor dan membuat penilaian mandiri.

Penilaian mandiri bisa jadi rumit dengan kecenderungan informasi yang salah, namun jika digunakan dengan benar, ini juga bisa menjadi bentuk terbaik untuk mendapatkan data dari karyawan.

Pada titik ini, penting untuk menekankan perlunya terus berkomunikasi dengan karyawan dan memasukkan mereka ke dalam sistem kepercayaan inti perusahaan dan proses pengambilan keputusan.

3. Rancang prosesnya

Berdasarkan dua langkah pertama di atas, departemen HR harus dapat membuat learning and development plan yang sesuai untuk bisnis dan karyawannya.

Sudah ada dasar prioritas organisasi, dan kebutuhan pengembangan profesional telah diklarifikasi.

Selanjutnya, strategi pengembangan harus menggunakan metode pelatihan modern seperti perangkat lunak presentasi dengan mempertimbangkan anggaran, waktu, isi pelatihan, dan materi.

Ini adalah contoh beberapa metode pelatihan modern:

  • Sesi tatap muka
  • Sesi ruang kelas
  • Pelatihan online
  • Program sertifikasi
  • Kursus
  • Mentoring
  • Konferensi

Perusahaan dapat menentukan metode pembelajaran yang paling efektif berdasarkan tujuan strategis dan dampak bisnis yang diinginkan. Mereka juga dapat mempertimbangkan preferensi dan pengalaman karyawan.

4. Meluncurkan program

Penyampaian dan dukungan pelatihan merupakan langkah penting dalam memastikan pengembangan profesional karyawan.

Tidak peduli seberapa banyak perencanaan yang telah Anda lakukan dalam strategi pengembangan, tujuan utamanya adalah memberikan pengalaman belajar yang kuat untuk menciptakan keterampilan tambahan.

Pelatihan juga perlu disampaikan dalam media yang layak. Misalnya, bisnis dengan model kerja hybrid jarak jauh mungkin memiliki opsi untuk menyelenggarakan atau membuat kursus online bagi mereka yang tidak dapat hadir secara langsung.

5. Menilai kinerja individu dan keseluruhan

Menurut laporan LinkedIn, kurang dari 10% CEO melaporkan bahwa mereka melihat dampak bisnis dari strategi pembelajaran dan pengembangan mereka.

Angka-angka ini sangat rendah dan dapat ditelusuri ke beberapa faktor, seperti tidak mengidentifikasi kebutuhan pelatihan yang sebenarnya dari karyawan atau gagal memberikan pelatihan secara efektif dan menarik.

Namun demikian, Anda harus selalu menilai dampak dari program pembelajaran dan pengembangan ini.

Umpan balik dari peserta merupakan salah satu metode standar, namun menilai kinerja individu dan agregat setelah program diluncurkan akan memberikan gambaran terbaik.

Pastikan Anda menetapkan indikator kinerja utama untuk mengukur seberapa besar keterampilan baru yang dapat dipertahankan dan digunakan oleh karyawan serta dampaknya terhadap kinerja dan proses perusahaan. Hal ini mengungkapkan masalah yang tertunda dan persyaratan di masa depan untuk pelatihan berikutnya.

6. Tingkatkan strategi pembelajaran dan pengembangan profesional

Terakhir, Anda dapat meningkatkan strategi pembelajaran dan pengembangan Anda dengan menangani umpan balik dari karyawan.

Izinkan karyawan memberikan umpan balik dan pertimbangkan apakah Anda perlu merevisi tujuan pembelajaran perusahaan, menyesuaikan kebutuhan karyawan, atau mengubah prosesnya.

5 Contoh & Template Learning and Development Plan Profesional

Karena membuat strategi pelatihan fungsional bisa jadi menantang, kami telah mengembangkan beberapa template pembelajaran dan pengembangan yang dapat Anda gunakan.

Anda dapat menerapkan salah satu darinya dengan mengganti detail dengan data yang relevan dari perusahaan Anda.

1. Template learning and development plan profesional

dukungan pembelajaran yang dapat diedit dan template rencana pengembangan profesional untuk manajer atau tim, mengidentifikasi area yang perlu ditingkatkan

2. Template rencana pengembangan tim

template rencana pembelajaran tim dan pengembangan karier yang dapat diedit untuk penilaian dalam peran saat ini

3. Checklist perkembangan pengembangan manajer dan karyawan

checklist kemajuan template rencana pengembangan profesional manajer dan karyawan yang dapat diedit, memantau kemajuan karyawan

4. Template buletin pelatihan karyawan

buletin pelatihan karyawan yang dapat diedit untuk membantu mendukung template rencana pengembangan profesional karyawan

5. Template learning and development plan untuk laporan

Template learning and development plan untuk mendokumentasikan pelaporan dan mengidentifikasi perkembangan

Manfaat lain dari template rencana pengembangan ini adalah kecepatan Anda dalam membuat daftar periksa dan laporan pembelajaran dan pengembangan.

Simaklah pendapat Lindsey Mullins, seorang desainer instruksional yang bekerja di salah satu merek ritel terbesar di Amerika Serikat. Bersama timnya, Lindsey membuat konten pembelajaran dan pengembangan melalui visual seperti infografis dan presentasi.

“Dalam Piktochart, templatenya bisa disesuaikan untuk menciptakan visual yang indah dan profesional dengan hanya menggunakan separuh waktu dengan program yang berbeda atau ketika memulai dari awal,” kata Lindsey.

Tonton klip video singkat di bawah ini untuk mempelajari berbagai cara bagaimana Lindsey dan timnya menggunakan Piktochart untuk proyek learning and development plan organisasi mereka. Dengan pembuat infografis dari Piktochart, mudah untuk membuat visual pembelajaran dan pengembangan.

Mulailah dengan Template Learning and Development Plan milik Anda

Setelah Anda memahami pentingnya strategi pembelajaran dan pengembangan untuk bisnis, tidak ada waktu yang lebih baik untuk merencanakan identifikasi dan mendedikasikan sumber daya untuk membuat dokumen template yang sesuai untuk tim Anda.

Banyak dari program pelatihan ini yang akhirnya tidak efektif. Hal ini terjadi ketika perusahaan membuat asumsi, tidak berkomunikasi secara hati-hati dengan karyawan, atau melewatkan langkah-langkah yang diuraikan di atas untuk mengembangkan program yang sukses.

Seperti yang telah disebutkan di atas, sangat penting untuk membuat strategi pembelajaran dan pengembangan Anda berfokus pada karyawan. Merencanakannya di tengah-tengah proyek memastikan pelatihan yang efisien dan praktis untuk tim Anda. Namun, hal ini juga harus selaras dengan tujuan perusahaan Anda dan disampaikan dengan cara yang menarik dan layak.

Meskipun proyek ini mungkin terlihat sedikit menakutkan pada awalnya, namun imbalannya sepadan; untuk bisnis Anda, untuk Anda sebagai manajer, dan untuk tim Anda yang telah bekerja keras. Berfokus dan memprioritaskan tujuan profesional, sasaran karier, dan jalur karier yang diinginkan karyawan akan membuat karyawan bahagia, produktif, dan loyal. Hal ini dapat membantu karyawan melakukan dan menyelesaikan tugas dengan lebih baik, menumbuhkan kerja sama, mengurangi pergantian karyawan, dan mendorong pertumbuhan pekerjaan secara eksternal dan internal dalam suatu organisasi.

Gunakan template di atas sebagai titik awal untuk tinjauan kinerja dan lainnya. Jika Anda ingin menjelajahi template yang lebih relevan atau memiliki template rencana pengembangan tertentu, Anda dapat membuat akun Piktochart gratis.

Ingin memulai learning and development plan Anda lebih awal?

Dapatkan template terbaru kami untuk tujuan pembelajaran dan pengembangan organisasi Anda. Semua ini mudah diedit dan disesuaikan!

Dapatkan akses ke template
create infographics with Piktochart's infographic maker
jessicala

Jessica La

Jessica La is a writer with over six years in the SEO, AI, and content industry. In her blog ByJessicaLa.com, she explores all things marketing and is passionate about the unique ways businesses can improve, innovate and grow. You can reach her at [email protected]

Apakah Anda ingin menjadi bagian dari kisah sukses ini?

Bergabunglah dengan lebih dari 11 juta orang yang telah menggunakan Piktochart untuk membuat cerita visual yang melekat.

Ya, aku siap!